Lebaran di Masjid Jawa Bangkok

IMG_20150130_195400

Selamat malam semuanya! Meskipun udah telat banget, saya mau cerita tentang pengalaman Idul Fitri saya di Bangkok. Selain backpacking-an, tujuan saya ke Bangkok adalah buat ngerasain Idul Fitri di sini. Bukan gaya sih, tapi pengen ngerasain suasana lebaran yang berbeda dari tahun  sebelumnya, kalau lebaran tahun kemarin saya masih merasakan suasana lebaran karena daerah tempat tinggal saya mayoritas muslim. Nah, tahun ini saya pengen melihat suasana lebaran di kota yang minoritas muslim. Rencananya kami mau shalat Iedul Fitri di masjid Jawa.

Kok namanya bisa masjid Jawa ya? Ternyata pada tahun 1906, masjid Jawa dibangun oleh seorang perantau dari Jawa bernama Muhammad Shaleh. Jadilah masjid ini sangat kental dengan budaya Jawa, mulai dari arsitekturnya sampai tradisinya. Salah satu tradisi Jawa yang masih dipertahankan disini adalah kenduren. Di sekitar Masjid Jawa juga tinggal orang-orang keturunan Jawa yang sudah jadi orang Thailand. Untuk yang sudah sepuh beberapa masih bisa bahasa Jawa, tapi kalau yang muda udah gak bisa.

Lebaran di Masjid Jawa

Atapnya mirip kebanyakan masjid di Jawa

Malam takbiran, saya ikut nongkrong juga di Masjid Jawa. Suasana masjid sudah ramai saat saya datang. Saya bertemu dengan sekelompok remaja masjid, semua asli Thailand dan muslim, cuma mereka gak berjilbab dan pakai baju kayak anak muda Thailand lainnya. Sempet kaget juga sih, soalnya kalau di daerah Thailand selatan yang muslim pasti berjilbab hehe. Cara ngomong mereka juga persis seperti yang saya lihat di film-film Thailand, nadanya berlenggak lenggok hehehe. Ya berasa denger Mario  Maurer ngomong lah *apaan sih*. Sebagian dari mereka ada yang takbiran, beres-beres shaf shalat dan ada yang bersih-bersih.

Lebaran di Masjid Jawa

Malam Takbiran

Malam itu saya mengobrol banyak dengan remaja masjid disana, ternyata mereka ada yang muallaf, tapi ada juga yang islam dari lahir. Waktu saya tanya apa mereka puasa full atau gak, mereka jawab kalau libur sekolah aja puasanya hohoho. Iya sih, cuaca Bangkok panas banget, ditambah lagi godaan sana sini pasti agak susah buat mereka puasa., Apalagi mereka masih SMP dan SMA pasti masih labil dan ikut-ikutan temen. Setelah puas mengobrol-ngobrol, berkeliling dan bantu mereka bersih-bersih masjid  saya langsung pulang untuk persiapan shalat Ied besok. Eh, tapi kok takbirannya gak kedengeran lagi ya? *_*

Allahuakbar….Allahuakbar…Laa Ilaa Ha Illallah Huwallahu Akbar, Allahuakbar wa Lillah Hilham

Alhamdulillah…sudah Idul Fitri lagi dan 2 kali Idul Fitri saya rayakan di Negri Gajah Putih ini. Satu kali lagi Idul Fitri gak pulang ke rumah jadi Neng Thoyib deh hihihi. Ada rasa kangen dengan suasana Idul Fitri di rumah dan keluarga saya. Insyaallah lebaran tahun ini bisa berkumpul bareng keluarga lagi. Setelah menelpon keluarga di Indonesia, saya berangkat shalat Idul Fitri di masjid bersama teman-teman saya. Sedikit selingan, pas lebaran ini saya pakai baju buat traveling, rencananya habis shalat mau langsung ngebolang lagi hehehe. Baru kali ini saya lebaran tanpa rok dan wedges hihihi.

Lebaran di Masjid Jawa

Intermezo dikit ya hehehe

Lebaran di Masjid Jawa

Jalan menuju Masjid Jawa

Sambil jalan ke masjid saya memperhatikan lingkungan sekitar. Semuanya sama aja kaya hari biasa, ojek-ojek tetap lalu lalang nganterin penumpangnya, orang-orang kantoran dan anak sekolah mulai pada berangkat. Yah maklumlah, disini lebaran kan bukan libur nasional. Bahkan beberapa muslim harus izin dari kantornya buat ikut Shalat Ied. Sampai di masjid, ternyata lumayan banyak juga orang-orang yang datang untuk shalat Ied, jadi masjid agak sedikit penuh.

Atas : Suasana luar Masjid Bawah : Suasana di Dalam Masjid

Atas : Suasana luar Masjid
Bawah : Suasana di Dalam Masjid

Saya mengambil shaf paling depan dan sempet selfie sama anak sebelah saya, kayak anak Palestina sih hihihi. Pukul 9 an shalat dimulai, tapi asli deh saya gak bisa khusyuk sama sekali. Banyak banget orang lalu lalang di depan saya ( gak tahu ngapain), ada juga suara kayak ibu-ibu lagi ngobrol dan pedagang balon yang lagi nawarin balonnya. Imamnya pakai 2 suara, contohnya saat imam bilang “ Allahu akbar”, maka akan ada satu suara lagi yang lebih keras mengikuti imam “Allahu akbar”, saya jadi agak sedikit bingung hehehe.Setelah saya tanya ternyata suara yang kedua itu buat ngasih tahu jama’ah kalau sudah rukuk, sujud dll. Soalnya karena rame jadi gak kedengeran takbirnya.

Selesai shalat Ied kami tidak boleh pergi dulu, tradisi disitu setelah selesai shalat ada acara makan-makan bareng dengan semua orang yang ikut shalat tadi. Kalau soal makan sih kami dengan senang hati hihii. Cara makannya, semua orang duduk berkelompok. Lalu takmir masjid akan membagikan tampah besar yang isinya makanan semua kepada masing-masing kelompok. Setelah itu baru orang-orang bisa mulai makan bareng-bareng. Seru juga, suasana kekeluargaannya dapet banget. Habis makan kami foto-foto sebentar dan melanjutkan aktifitas masing-masing. Saya lihat selesai shalat ada yang langsung berangkat ke kantor, berangkat sekolah, pokoknya langsung sibuk dengan aktifitas seperti biasanya. Beberapa ada yang masih lalu lalang di masjid dan bersalam-salaman.

Lebaran di Masjid Jawa

Suasana makan-makannya 🙂

Senang sekali bisa merasakan suasana lebaran di Bangkok. Meskipun jadi minoritas dan sibuk dengan aktifitasnya masing-masing, mereka masih menyempatkan diri untuk ikut shalat Ied. Termasuk remaja yang saya temui kemarin, terlepas mereka belum berjilbab atau belum berpuasa penuh, saya senang karena mereka sudah mau ber-Islam dan mereka bangga. Bahkan saya kemarin bertemu dengan orang yang kelihatannya preman sekali, tapi ternyata dia takmir masjidnya. Waw, betul kata pepatah “Don’t judge a book, by its cover” :D.  Menurut hasil diskusi saya dengan beberapa orang di sekitar situ, mereka mau jadi muslim saja sudah Alhamdulillah, jadi wajar kalau mereka belum mau berjilbab, puasa, shalat, semua butuh proses #setuju Pak ! Semoga Allah swt segera memberikan mereka hidayah untuk bisa ber-islam secara kaffah. Amiin 😀

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.