Bangkok Mini Guide untuk Pemula PART 2

Kuliner di Bangkok

Kuliner jadi salah satu hal yang gak boleh dilewatkan ketika backpacking. Jujur aja sih saya orangnya gak pinter kulineran, soalnya menurut saya semuanya enak dan patut dicoba haha. Tapi di Bangkok Mini Guide ini saya akan coba share kuliner di Bangkok yang udah terkenal dan patut dicoba versi saya! Check it out!!

Tom Yam

Tom Yam BangkokNama Tom Yam emang udah terkenal di Indonesia, tapi kalau kalian jalan-jalan ke Bangkok jangan lupa buat nyicipin rasa Tom Yam yang asli. Pedes-pedes asem gimana gitu, yang jelas beda banget sama yang ada di Indonesia!

Mangga Nasi Pulut ( Mango Sticky Rice)

Mango Sticky RiceKalau kuliner yang satu ini termasuk kuliner favorit saya, karena rasanya yang manis dan gurih. Mango Sticky Rice terdiri dari potongan mangga manis yang disajikan dengan ketan manis dan dibalur santan yang gurih. Rasanya? Jangan ditanya! Enyak banget!! Cocok buat menutup hidangan makan kita. Oh ya, selain mangga ada juga yang memadukan dengan durian. Pecinta durian wajib coba donk!

Buah Bangkok

Buah BangkokDi Bangkok banyak sekali yang menjajakan buah potongan seperti di Indonesia, tapi tetep cemilan buah Bangkok wajid dicoba! Buahnya besar-besar, kebanyakan cenderung masam (khas cita rasa Thailand), yang bikin gemes sih bumbunya endes deh!! Beda sama Indonesia! Lumayan buat seger-seger di tengah panasnya kota Bangkok.

Kari Thailand

Kari Hijau ThailandSalah satu makanan yang wajib di coba adalah Kari Thailand. Cita rasanya pedes dan nendang, beda banget sama Kari Jepang, Arab, apalagi Indonesia. Sya dulu nyobain Kari Hijau Thailand dan sukses bikin saya bolak balik toilet haha

Som Tam : Rujak Thailand

Som Tam : Rujak ThailandDi Thailand juga ada rujak loh, tapi jangan bayangin kaya rujak Indonesia, soalnya rujaknya ni beda banget. Ada campuran udang kering, kacang, mangga asem, dll. Rasanya asem-asem pedes gimana gitu. Pertama kali nyobain sih aneh, tapi lama-lama ketagihan hehe

Transportasi di Bangkok

Ada banyak pilihan transportasi yang bisa kita pakai di Bangkok, diantaranya tuk-tuk, bis, MRT, ojek, dan taksi. Tetapi dalam Bangkok Mini Guide ini saya bahas transportasi umum yang pernah saya gunakan saja ya hehe

Tuk-tuk

Tuk-tuk transportasi khas Thailand

source : FB Dwi Lestari

Tuk-tuk adalah salah satu transportasi khas Thailand, sekilas bentuknya kaya campuran antara becak dan bemo. Tarif tuk-tuk bervariasi tergantung jarak tempat tujuan kita, tapi setiap kali saya ke Bangkok pasti dipatok minimal 100 Baht. Biasanya tuk-tuk saya pakai kalau keadaan darurat kaya nyasar atau gak ada bis.

Taksi

tarif taxi thailand30-40 Baht/kmSaya baru sekali pakai taksi buat ngejar kereta dari Hotel Song Thai ke Stasiun Hua Lamphong, waktu itu saya di cariin taksi sama yang punya hotel, jadi dapet taksi yang pakai argo. Lumayan lah setiap 1 km (tahun 2014) tarifnya sekitar 30-40 Baht. Tetapi ada juga taksi yang gak pake argo, jadi pinter-pinter kita biar gak ketipu ya.

Bis

Bis AC Thailand MurahTransportasi yang murah meriah adalah bis, rata-rata tarif sekali jalan adalah 6 Baht (untuk bis non AC) dan 13 Baht (untuk bis ber-AC). Ada juga bis-bis yang gratis untuk tujuan tertentu. Kelebihan pakai bis itu murah dan bisa menjangkau tempat-tempat yang tidak dilalui MRT, tapi kekurangannya lama banget! Apalagi kalau pas busy hour di Bangkok, aduh bisa ubanan di bis. Sesekali perlu di coba loh naik bis di Bangkok hehe

MRT

MRT transportasi favorit di ThailandNah ini transportasi favorit saya nih, cepat dan adem, meskipun harganya rada mahal. Kalau naik MRT berasa lagi ada di film-film Jepang haha. Aah saya katrok banget sih ya, eh tapi emang kan soalnya di Indonesia gak ada hehe.

Bandara, Terminal, dan Stasiun di Bangkok

Bandara

Ada 2 bandara di Bangkok, yaitu Suvarnabhumi Airport dan Don Mueang Airport (DMK). Saya cuma pernah ke DMK ajah, lah kan pake pesawat low cost terus haha. Di DMK ada musholla juga :). Berikut transportasi dari/ke DMK-Bangkok

Taksi

Tarifnya sekitar 500-600 baht

Bis (source : www.train36.com)

Bis 29 = Laksi – Mo Chit – Victory Monument – Sam Yan – Bangkok Hua Lamphong Train Station
Bis 59 = Bangkhen – Kasetsart University – Central Lat Phrao – Chatuchak – Saphan Khwai – Victory Monument – Ratchadamnoen Avenue (Khoasan Road) – Sanam Luang
Bis 95ก = Bangkapi
Bis 187 = Din Daeng – Ratwiti – Victory Monument -Charoen Krung – Thanam Sipraya
Bis 510 = Laksi – Mo Chit – Saphan Khwai – Victory Monument
Bis 538 = Din Daeng – Victory Monument – Rama Hospital
Bis 554 = Laksi – Ramintra – Suvarnabhumi Airport
Bis 555 = Laksi – Horwang – Din Daeng – Phra Ram 9 – Suvarnabhumi AirportNote : Saya pernah naik bis jurusan 29 dari Hua Lamphong, ongkosnya sekitar 20 Baht. Kekurangannya jalannya luama apalagi kalau macet. Sangat tidak di rekomendasikan kalau sedang terburu-buru dan bawa banyak barang.BTS/MRT
Untuk menuju stasiun BTS/MRT terdekat kita harus menggunakan airport bus yaitu bis jurusan A1. Tarifnya sekitar 30 Baht dan sudah ber-AC.  Jadwal keberangkatan bis dimulai dari jam 07.30 sampai tengah malam. Sebenarnya masih ada bis jurusan A2 yang fungsinya sama dengan A1, tapi berhubung saya belum pernah nyoba dan menurut saya A1 saja sudah cukup jadi tidak saya tuliskan di Bangkok Mini Guide ini ya ^^–BTS/MRT DMK-Bangkok
Keluar dari airport lewat pintu exit 6 terminal 1 di lantai 1, kemudian cari bis jurusan A1. Bis ini akan membawa kita ke stasiun BTS/MRT terdekat yaitu MRT Chatuchak/ BTS Mochit. Setelah itu silahkan naik BTS/MRT dengan jurusan yang kita inginkan.

–BTS/MRT Bangkok-DMK

– Dari BTS Mo Chit ambil pintu exit no 3, kemudian turun dengan eskalator yang ada di sebelah kanan. Ketika sudah turun, kita sudah bisa menemukan pemberhentian bis A1.

– Dari MRT Chatuchak, ambil exit no 2 dan kita sudah bisa menemukan pemberhentian bis A1.

Airport Limo Bus

Update info terbaru ada Airport Limo Bus, ongkosnya sekitar 150 Baht udah full AC dan free wifi. Lebih murah dari taxi. Berikut rutenya :

Rute Airport Limo Bus 1

 

Rute Airport Limo Bus

Terminal

Di Bangkok juga ada 2 terminal, yang satu Mochit dan satunya Ekkamai. Saya belum pernah ke Ekkamai sih, seringnya ke Mo Chit. Menurut info, terminal Ekkamai melayani rute untuk tujuan Thailand Utara seperti Chiang Mai dan Chiang Rai. Sedangkan terminal Mo Chit melayani rute untuk tujuan Thailand Selatan seperti Hat Yai. Terminal Mo Chit juga melayani rute ke luar Thailand seperti Kamboja.

Stasiun

Terdapat 1 stasiun besar di Bangkok, yaitu Hua Lamphong Railway Station. Stasiun ini melayani rute ke berbagai kota di Thailand seperti Chiang Mai, Ayutthaya, Hat Yai dsb. Selain itu stasiun ini juga melayani rute internasional dari dan ke Malaysia.

Makanan Halal di Bangkok

MBK

Makanan halal di MBK ada di foodcourt lantai 5, yang paling terkenal sih Yana Restaurant, sudah pasti halal karena ada tulisannya hehe. Oh ya ada masakan Indonesia juga loh disini.

Petchaburi Road

Kawasan Petchaburi Road dekat dengan KBRI Bangkok, biasanya mulai rame menjelang sore atau malam hari. Pilihan makanan halal nya pun lumayan banyak.

Khaosan Road

Sekarang mulai banyak makanan halal di area Khaosan Road ataupun di luar area nya. Cari saja yang ada label halal-nya atau yang penjualnya berjilbab. Kalau di luar area Khaosan Road ada di dekat masjid Chakrabongse dan di jalan menuju dermaga Wat Arun.

Tempat Shalat di Bangkok

MBK

Musholla di MBK ada di lantai 6 dekat penitipan barang. Mushollanya lumayan enak sih meskipun gak luas, ya cukup buat leyeh-leyeh hehe

Masjid Chakrabongse

Kalau kalian ada di sekitar Khaosan Road dan bingung cari masjid, kalian bisa datang ke Masjid Chakrabongse. Tempatnya agak susah di cari, tapi lumayan dekat dengan area Khaosan Road.

Platinum Fashion Mall

Mushalla ada di lantai 2 untuk perempuan dan di lantai 5 untuk laki-laki. Jauh banget yak hihi

Mo Chit Station

Alhamdulillah di Mo Chit udah dibangun Musholla. Meskipun tempatnya kecil, tapi lumayan ada mushollanya :D. Letaknya dekat pintu masuk, tapi saya lupa pintu masuk sebelah mana hehe

Hua Lamphong Railway Station

Di stasisun Hua Lamphong juga sudah ada Musholla-nya di lantai 2. Malah suka saya pakai nginep dan untungnya gak kena razia hihi.

SIM Card selama di Bangkok

Selama di Bangkok saya coba 2 SIM card Thailand, AIS dan Dtact.

-AIS

Menurut saya sim card AIS termasuk SIM Card yang tarifnya lumayan mahal, selain itu pilihan paketnya juga lebih sedikit. Cara maketinnya pun agak ribet dan susah. Jadi saya memutuskan coba SIM Card yang lain. Kelebihannya sinyal AIS kuat banget dan selalu ada di semua tempat di Thailand.

-Dtact

Saya merekomendasikan SIM card yang satu ini, selain harganya yang lebih murah dari AIS, pilihan paketnya pun lumayan banyak. Cara maketinnya gampang banget, tinggal telp operator, terus bilang mau mengaktifkan paket ini, selesai deh hehe. Kekurangannya, sinyalnya agak kurang kuat dibandingkan AIS.

Do’s and Dont’s selama di Bangkok

Dont’s :

  • Jangan melakukan hal-hal yang dianggap melecehkan Raja Thailand, seperti tidak sopan pada foto Raja, berselfie dengan foto Raja, apalagi sampai menjelek-jelekkan Raja. Siap-siap di penjara aja 😀
  • Selalu hargai tempat ibadah terutama patung Budha, jangan foto berlebihan dengan patung Budha. Misal foto di atas kepala patung Budha. Duh bisa-bisa di keroyok orang se- Bangkok
  • Jangan main-main sama biksu, di Thailand mereka sangat dihargai. Jangan lakukan hal-hal yang kira-kira bisa dianggap melecehkan biksu, seperti melihat dengan tatapan aneh pada biksu. Jangan duduk di kursi yang khusus di sediakan untuk biksu. Khusus untuk cewek jaga jarak dengan biksu. Misal kita lagi ada di angkutan umum, jangan duduk bersebelahan dengan biksu kecuali terpaksa.

Do’s :

  • Senyum, banyak-banyak senyum terutama sama warga lokal (apalagi yang udah tua) mereka seneng banget di senyumin.
  • Mencoba berbahasa Thailand, orang Thailand seneng banget kalau ada warga asing yang berusaha ngomong Thailand meskipun acak adut. Mereka merasa di hargai dan dihormati. Bermanfaat juga buat nawar harga barang hihi
  • Pakai pakaian yang sopan saat masuk kuil atau tempat yang ada Buddha-nya, saat berkunjung ke kuil pakai lah pakaian yang menutup lengan dan kaki, juga lepas sandal saat masuk ke kuil.

Scam di Bangkok

Alhamdulillah saya gak pernah kena scam selama di Bangkok, tapi sempet tau kalau bakal ditipu jadi gak jadi deh hhihi. Ada beberapa scam yang saya tahu :

Grand Palace tutup

Kalau kalian lagi cari jalan ke Grand Palace terus ada sopir tuk-tuk atau siapalah yang bilang kalau Grand Palace tutup jangan langsung percaya, soalnya bisa jadi itu Scam. Nantinya mereka akan menawarkan pergi ke tempat lain dengan biaya yang sangat mahal. Nyebelinnya lagi, di awal kita gak dikasih tau tarifnya, jadi ketika turun dari Tuk-Tuk baru deh kita ditagih tarif yang muahal. Grand Palace BUKA SETIAP HARI, kecuali ada pemberitahuan resmi dari pemerintah. Lebih yakinnya kita dateng langsung aja ke Grand Palace

Saya sempat mau ditipu 2 kali yang pertama waktu mau ke Grand Palace, yang kedua waktu mau ke Wat Pho. Bilangnya kalau dua tempat itu lagi tutup. Saya gak percaya dan ngeyel sampai di marah-marahin, begitu sampai Wat Pho dan Grand Palace mereka buka seperti biasa tuh.

Peta di pohon

Di Bangkok ada peta yang di tempel di pohon, kebanyakan sih area menuju Grand Palace. Saya pernah lagi asyik liat-liat peta gitu tiba-tiba disamperin orang, terus dia sok ngejelasin tempat wisata , dan ujung-ujungnya nawarin buat keliling Bangkok. Jangan langsung mau! Siapa tau ini termasuk scam juga, nantinya kita akan di tagih tarif yang mahal.

Ngasih makan burung di Sanam Luang

Di dekat Grand Palace kita bakal nemu taman yang namanya Sanam Luang. Di situ kita bisa liat merpati yang terbang bebas kaya di luar negri gitu lah (eh Bangkok kan luar negri yak?hihi). Nah biasanya bakal ada orang-orang yang nawarin jagung buat dikasih ke merpati-merpati itu. Kalau saran saya jangan diterima, soalnya nanti di akhir kita bakal suruh bayar jagungnya, mahal lagi.

Boat ke Wat Arun

Tarif boat ke Wat Arun itu cuma 3 baht ya teman-teman (kalau belum naik). Jangan sampai ketipu sama tulisan tourist information dan harus bayar 180 baht. Pinternya loketnya bersebelahan, kalau kita gak tau pasti bingung dan ikut loket yang bayar 180 baht.

Tuk-tuk dan taksi

Scam biasanya paling banyak dilakukan oleh 2 oknum ini nih, apalagi taksi yang bukan meteran. So pastikan kalian tawar-tawaran harga dulu di awal sebelum naik. Kalau gak cocok jangan naik. Pastikan mereka langsung mengantar kalian ke tempat tujuan dan jangan di bawa muter-muter dulu, kalau gak tarifnya bisa naik lagi.

Damnoen Saduak Floating Market

Kalau yang ini pengalaman temen saya hijabtrip.com. Jadi ceritanya dia pergi ke Damnoen Saduak pake van, terus dia diturunin di tempat boat-boat gitu. Bilangnya gak ada angkutan kesana kecuali boat itu. Ternyata? Si van itu bisa nganter sampai floating marketnya. Makanya kalau disuruh turun disitu jangan mau, tapi tetep minta nyampe floating marketnya.

Nah kira-kira begitulah mini guide in Bangkok untuk pemula versi saya. Informasi ini di update tahun 2015 kemarin, makanya kalau ada sedikit perbedaan jangan kaget yaa, karena ini cuma berdasar pengalaman saya. Kalau ada update terbaru tentang Bangkok bisa sharing disini. Selamat berkeliling Bangkok ! ^^

note : Ada beberapa foto yang saya ambil dari google dan minta temen, soalnya saya gak punya file-nya ^^

Artikel ini merupakan lanjutan dari PART 1

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.