Backpacking Indochina Day #7 : Shopping Kilat di Old Market Siem Reap

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Good Morning Siem Reap!! Hari ini Alhamdulillah bisa bangun agak siang… Kami emang gak punya rencana kemana-mana di Siem Reap. Awalnya mau ke Wat Angkor seharian terus ambil bis malem ke Pnom Penh, tapi setelah kami pikir-pikir males juga kalo keburu-buru gitu, takutnya gak menikmati. Akhirnya kami memutuskan buat istirahat aja di Siem Reap sambil packing-packing, soalnya waktu datang kemaren bentuk kamarnya jadi gak jelas saking berantakannya haha

Selesai packing kami santai-santai dulu, tiba-tiba teman saya ngajak buat belanja. Ya ampuuun ni anak hobi banget belanja. Padahal di Bangkok kemarin dia udah borong banyaaaak bangeeet. Saya sih setuju-setuju aja, sekalian pengen liat suasana Siem Reap itu kayak apa sih kalau pagi-siang. Tapi kami harus shopping kilat nih, soalnya jam 12 nanti kami udah cuss ke Pnom Penh.

Begitu kami keluar hotel udara panas langsung menyapa wajah kami, duh panas banget deh ditambah debu-debu yang hilir mudik kesana kemari. Tanah di Siem Reap ini termasuk tanah yang tandus, warnanya merah dan kering banget. Kalau ada angin langsung deh terbang pasir dan debu-debunya. Kami berjalan menuju Old Market Siem Reap, kata orang-orang sih harga barang di pasar ini lumayan murah. Oke deh kita liat nanti hihi.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Suasana pagi di Siem Reap

Jalan yang kami lewati masih sepi, padahal semalem jalan itu rame banget sama diskotik dan bar-bar dimana-mana. Pagi-pagi gini pasti bule-bule masih pada tidur hihi. Sementara itu tukang tuk-tuk aktif banget nawarin kami buat naik tuk-tuk, tapi karena jalannya deket kami tolak deh tawaran abang-abang tuk-tuknya. Setelah jalan 10 menit kami sampai juga di Siem Reap Old Market, masih sepi banget dan baru beberapa toko yang buka. Temen saya langsung pasang aksi tawar menawar, kali ini dia beli gelang-gelangan yang banyak banget. Saya tergoda sama tawarannya, jadi beli satu deh hihi. Puas belanja kami rencananya mau cari makan, saya searching katanya ada restoran muslim deket situ. Kami berjuang banget nyarinya, muter sana sini tapi gak ketemu 🙁 . Pasrah, kami pun balik ke hotel dan minum energen campur roti, di awet-awet buat perjalanan ke Pnom Penh nanti hihi.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Masih sepiii

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Sebagian toko masih pada tutup

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Pilih-pilih gelang yuuk :p

Jam 11.00 kami turun ke lobi hotel, nunggu jemputan yang akan mengantar kami ke terminal buat naik bis ke Pnom Penh. Sebelumnya kami sudah pesen tiket ke Pnom Penh dengan harga 7 US$, itu harga termurah dibandingkan harga lainnya hoho. Biasanya setiap hotel menyediakan jasa pemesanan tiket bis ke Pnom Penh atau tempat lainnya seperti Ho Chi Minh atau Bangkok. Jadi kita gak perlu repot-repot ke terminal buat beli tiket.

Kami menunggu 1 jam di lobi, akhirnya si mobil jemputan datang juga huffft. Kami diantar ke terminal yang lagi-lagi bikin saya bingung, terminal atau pul bis ya? Bentuknya sih sedikit lebih gede dan meyakinkan dibandingkan “terminal gadungan” kemarin. Sebelum bis jalan saya minta izin ke toilet dulu. Saya tanya sama orang sekitar katanya toiletnya di pojok, tapi pas saya kesana digembok. Haduh udah kebelet banget padahal, akhirnya saya Tanya orang lagi ditunjukkin lah yang bener tapi harus bayar 1000 Riel!! Apaaaah? Harus bayar 0.5 US$?? Atau sekitar 6000? Ampun deh!! Mana toiletnya baunya Na’udzubillah lagi T_T. Tapi kayaknya saya kena tipu deh, tuh orang-orang yang lain masuk-masuk aja dan keluar gak bayar.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

BT banget nungguin bis, jadinya foto tiket aja haha

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Akhirnya bisnya dateng jugaaa

Syudah kita lupakan soal toilet yang bikin gondok itu, saya pun melanjutkan perjalanan ke Pnom Penh. Bis nya lumayan enak sih, ber-AC tapi berisik banget sama lagu Kamboja yang aduhai Baper*-nya ( *Bawa perasaan). Masa tiap lagu penyanyinya sama dan ceritanya dia diselingkuhin mulu? Ampun deeh,! Tapi daripada gak ada kerjaan saya akhirnya ikut menghayati lagunya haha. Sementara itu bis jalannya slow bangeeeeeeet, kayaknya si supir berasa lagi jadi bintang video klipnya  -_-.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Baper banget deh -_-

Di tengah perjalanan perut saya mulai bunyi, ya iya lah kami belum makan nasi dari tadi pagi. Kami Cuma punya roti dan energen, jadilah menu kami seharian itu energen shake ditambah roti. Setiap kami kelaparan kami pasti makan itu. Sebenarnya bis istirahat sih di tempat peristirahatan, cuma kami kan gak tau ya, itu halal atau haram udah gitu gak menggoda banget lagi masakannya. Jadilah kami cuma numpang ke kamar mandi doang.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Energen Shake yuuuk siapa yang mau 🙂

Sepanjang jalan tidak ada pemandangan yang menarik, justru saya malah merasa sedih. Sepanjang jalan kami cuma melihat pohon-pohon tandus, rumah-rumah panggung yang kecil, jerami yang menumpuk di depan rumah yang sedang dimakan kambing-kambing kurus tidak berdaging. Pokoknya suasananya mellow banget, pas banget deh sama lagunya Ebiet G-Ade yang liriknya kaya gini :

“Perjalanan ini terasa sangat menyedihkan

Sayang, engkau tak duduk di sampingku kawan

Banyak cerita yang mestinya kau saksikan

Di tanah kering berbatuan

Tubuh ku terguncang di hempas batu jalanan

Hati tergetar menampak kering rerumputan

Perjalan ini pun seperti jadi saksi

Gembala kecil menangis sedih

Kawan coba dengar apa jawabnya

Ketika ia ku tanya “Mengapa?”

Bapak ibunya telah lama mati

Ditelan bencana tanah ini”

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Sepanjang perjalanan kami disuguhi pemandangan seperti ini

Dari semua perjalanan, perjalanan dari Siem Reap ke Pnom Penh lah yang paliiiing lamaaaa. Kami berangkat jam 2 siang, tapi jam 9 malem kami belum nyampe-nyampe. Yang bikin kami deg-deg an kami gak ngeliat kota ataupun tempat yang rame sepanjang jalan! Ya Allah rasanya deg-deg an, kira-kira kami nyampe gak ya…Pnom Penh kayak apa ya? Rame gak ya? Kami membayangkan kalau Pnom Penh itu kaya Bangkok atau Kuala Lumpur atau Jakarta, secara Pnom Penh kan ibu kota Kamboja, jadi harus rame dong. Minimal ada gedung tingginya lah.

Buat ngilangin rasa deg-deg an dan takut, kami ngobrol ngalor ngidul. Alhamdulillah bis berhenti dan supir bis mengumumkan kalau bis sudah sampai di Pnom Penh. Dengan wajah agak bingung kami turun dan duduk dulu di bangku terminal (ini beneran namanya terminal). Supir tuk-tuk langsung mengerubuti kami dan bertanya ini itu. Saya tunjukkan nama dan alamat hotel saya, dia tahu dan bersedia mengantarka  tapi bayar 10 US$. Ya ampuun baaaang gak kira-kira apa, akhirnya saya tawar 1 US$ per orang buat kesana, soalnya perkiraan saya jarak terminal ke kota itu deket, jalan juga bisa kali. Eh dia malah ketawa ngejek gitu, saya naikkan jadi 2 US$. Dia masih agak berat. Ya udah saya pura-pura mau pergi dan nyari tuk-tuk lain. Dia langsung setuju. Pokoknya kalau di Kamboja harus tega-tegaan nawar deh, bodo amat mau di misuh-misuh in juga.

Ternyata perkiraan saya salah…jarak dari terminal ke kota jauh juga, gemporlah kalau jalan hehe. Setelah bayar tuk-tuk kami langsung check in. Hotel yang kami tempati namanya Prat Na Guest House (review lengkapnya nanti yak hehe). Kami istirahat sebentar langsung cari makan, menurut informasi ada KFC deket situ. Kami pilih KFC buat alternative makanan dan kami asumsikan halal, daripada cari makan di pinggir jalan yang gak jelas gitu.

Kami keluar jam 10 malam dan suasana sepiiiiiiiiii banget, meskipun itu di kota tapi rasanya kayak di terminal. Orang-orang pada nongkrong dan ketawa-ketawa, banyak gelandangan, pengemis yang tidur di jalanan. Mobil pun cuma 1 atau 2 yang lewat. Duh, ini ibu kota atau kecamatan yak? Kami berjalan agak cepat, selain laper takut juga sih, soalnya sepanjang jalan kami diliatin. Keliatan banget kalau kami orang asing disitu, apalagi kami pake jilbab jadi semakin memperjelas kalau kami adalah pendatang. Dan gak beruntungnya kami nyasar!! Huaaaa!! Kami nyasar ke gang sempit dan gelap, duh deg-deg an banget, takut kenapa-napa. Temen saya udah siap-siap copot sepatu, katanya kalau ada apa-apa biar bisa langsung lari. Kami pun memutuskan putar balik, terima gak makan deh daripada kenapa-napa.

Kami memutuskan pilih jalan yang lebih rame daripada jalan waktu berangkat dan Alhamdulillah si KFC nya malah ketemu!! Kami buru-buru masuk karena keliatannya mau tutup. Kami pesan paket nasi dan ayam, tapi ternyata habis. Ya sudah deh yang ada, yang penting perut kami terisi sesuatu yang lebih berat dari roti dan energen haha. Selesai makan kami langsung buru-buru pulang lagi, agak santai karena jalan yang kami lewati lumayan rame dan banyak bule-bule juga disitu. Tapi begitu masuk ke jalan dekat hotel, kami buru-buru ngacir lagi….takuuuuut!!!!!

 Total pengeluaran hari ini :

Keterangan USD ($) IDR
Shopping 6 78000
Bus from Siem Reap to Pnom Penh 7 91000
Hotel 2N 10 130000
Tuk-tuk dari terminal ke hotel 2 26000
Makan di KFC 1.9 24700
Toilet 0.5 6500
Total 27.4 356200