Backpacking Indochina Day #6 : Perjalanan Thailand-Kamboja yang Mendebarkan

IMG-20150610-WA0012

Pukul 04.00 pagi saya sudah terbangun, mungkin karena tidur saya gelisah semalam jadi saya gampang bangun. Saya liat temen saya, dia masih asyik aja tidur. Duh salut buat ni anak, bisa tidur dimana pun dengan segala kondisi haha. Berhubung kamar mandi stasiun lagi rusak, saya jadi gak mandi deh padahal kemarin sore saya juga gak mandi haha. Jadilah badan saya bau-bau gak jelas gitu. Saya cuma cuci muka dan sikat gigi, terus langsung cuss ke 711 buat beli sarapan dan bekal nanti.

Hari ini kami akan meninggalkan Bangkok dan melanjutkan perjalanan menuju Siem Reap, Kamboja. Sedih rasanya meninggalkan kota Bangkok yang penuh kenangan *cieh* haha. Kami sengaja cari jalur yang termurah menuju Kamboja, alasan kerennya pengen cari tantangan. Alasan lainnya, kami udah kehabisan duit haha.

Jadi rencana kami menuju Kamboja adalah dengan kereta. Dari stasiun Hua Lamphong, kami naik kereta ekonomi menuju stasiun Aranyaphratet dengan ongkos 48 Baht (sekitar Rp. 19.200), cuma ada kereta ekonomi menuju Aranyaprathet. Kemudian dari stasiun Aranyaphratet kami naik tuk tuk ke perbatasan Thailand-Kamboja dengan ongkos 100 Baht (sekitar Rp. 40.000). Kemudian dari situ kami naik bis menuju Siem Reap dengan ongkos 9 USD (sekitar 117.000). Jadilah total ongkos Bangkok-Siem Reap cuma habis Rp. 176.200. Ada sih bis langsung Bangkok-Siem Reap dengan ongkos 25 USD atau sekitar 325.000. Waaah kemahalan deh, mending uangnya buat belanja hihi *teteup deeeh*

Oke lah kita mulai petualangannya, jam 5.45 kami udah nangkring di atas kereta. Kereta menuju Aranyaphratet yang tersedia cuma kereta ekonomi dengan bangku dari kayu. Untungnya, jarak tempat duduknya lumayan luas, jadi bisa selonjoran hehe. Kami memilih bangku di pojok biar bebas ketawa ketiwi dan tidur di bangku.

IMG-20150610-WA0015

Kereta ekonomi menuju Aranyaprhatet…nyubuh euyy

Pas jam 06.00 kereta mulai berangkat, selain kami ada beberapa warga local dan surprisingly, banyak bule juga loh! Kami menebak-nebak, ini bule pengen cari tantangan atau kere ya? Hahaha. Perjalanan menuju Aranyaphratet cukup lama, kalau di jadwal sih kami bakal nyampe jam 11.30. Artinya perjalanan akan memakan waktu 6 jam, duh lama juga ya. Untungnya kami udah siap-siap amunisi buat obat bosen contohnya headset, cemilan dan buku. Sepanjang perjalanan kami cuma disuguhi pemandangan hutan, lapangan dan ladang kering . Temen saya malah heboh katanya dia berasa di luar negri beneran, ya ampun hahaha.

2015-06-15-13-39-40_deco

Tidur aja aaah 😀

Sudah hampir 7 jam kami berada di dalam kereta, ternyata kereta molor dari jadwal. Harusnya nyampe jam 11.30 ternyata nyampenya jam 12.30. Yaa…maklumlah kereta ekonomi hehehe :D. Sampai di stasiun Aranyaphratet, kami foto-foto dulu. Manfaatkan tukang tuk-tuk yang menawarkan jasa mem-foto kita dengan syarat kita naik tuk-tuknya haha. Oke lah deal, ongkosnya 100 Baht, sesuai perkiraan kami. Dari Aranyaphratet, kami akan dibawa menuju border Thailand-Kamboja.

IMG-20150610-WA0009

Narsis dulu di Aranyaphratet ^^

Semakin deg-deg an….

Denger-denger di border Thailand-Kamboja itu terkenal dengan banyak penipu dan pencopetnya. Temen saya berkali-kali di tipu di border, ya dia juga sih, kenapa harus berkali-kali ditipu yak *abaikan*. Kami semua pasang muka tegang, waktu di tuk-tuk tadi temen saya malah sempat bercanda, gimana kalau kita diculik kayak di film-film gitu. Astaghfirullah, jangan deh T_T.

IMG-20150610-WA0016

Welcome to Border Thailand-Kamboja

Menurut saran dari blog-blog yang saya baca, selama di border kita harus menjaga erat-erat tas kita karena banyak pencopetnya. Terus abaikan pengemis atau orang-orang yang menawarkan jasa seperti tour guide atau tukang ojek. Kalau ada orang yang beramah tamah dengan bahasa Inggris cuekin aja, soalnya di pintu masuk border dia bakal minta uang. Saran yang lain, jangan kayak orang bingung, tetap tenang dan sok-sokan kalau kamu udah tahu jalannya. Benar saja, sepanjang saya jalan kaki menuju border banyak pengemis dan orang-orang yang menawarkan jasa untuk di antar ke border.

Dengan tampang datar dan sok cuek kami lurus aja, padahal aslinya deg-degan banget!!!! Untungnya, petunjuk menuju kantor imigrasi Thailand dan Kamboja gampang diikutin. Sejauh ini saya berhasil ngikutin petunjuk itu. Alhamdulillah….kami sampai dengan selamat, sehat, aman, tidak kurang satu apapun di Kamboja. Sama seperti Thailand, di border Kamboja kita juga harus mengisi arrival card. Setelah itu kita harus mengantri untuk di cap paspor. Anehnya di border Kamboja ini barang-barang kita gak di scan buat di periksa. Jadi dengan santainya kita jalan aja sambil nenteng-nenteng tas kita. Gak perlu khawatir bakal disita apa-apa  🙂

IMG-20150610-WA0012

Kamboja!!!

Perjalanan masih panjang dari Border Thailand-Kamboja, kami naik free shuttle bus menuju Poipet. Poipet ini merupakan nama kota yang dekat dari perbatasan Thailand-Kamboja, dari sini kami naik bis menuju Siem Reap selama 3,5 jam. Ruaaaarrrrrr biasaaaa….bisa-bisa pulang backpacking saya ambeien haha. Perjalanan menuju Siem Reap masih diisi dengan lapangan tandus disana sini. Di tengah perjalanan kami istirahat, disinilah saya berkenalan dengan bule asal England dan Malaysia. Berhubung 1 bis isinya bule yang pirang-pirang semua, saya jadi akrab banget dengan bule Malaysia. Yang tadinya agak gimana gitu sama Malaysia jadi akraabbb banget hehe.

SAM_1143

Menuju Siem Reap 🙂

SAM_1140

Tiketnya cuma 9 USD per orang

Saya juga kenalan dengan bule asal England yang lagi asyik makan kuaci dari Thailand. Kami sempat mengobrol lama, ternyata dia masih SMA dan backpacking sendirian. Waw keren!!!! Suatu saat pengen backpackingan sendirian huhu. Dia menawari saya makan kuaci, kami pun makan kuaci bareng. Dia bilang ini makanan favoritnya selama di Thailand dan kuaci ini gak ada di Inggris sana. Sambil ngobrol, saya liat dia kok makan kuacinya aneh ya? Dia makan kuaci atau krupuk ya? Krauk, krauk aja haha. Ya ampuuuun…..ternyata dia makan kuaci sama kulitnya!! Hahaah! Pelan-pelan saya kasih tahu dia cara makan kuaci yang baik dan benar. Dia malah ketawa setelah sadar, dengan mata birunya yang berbinar dia bilang “Thank you very much!! How stupid I am!” hahah.

Kami pun melanjutkan perjalanan lagi, sekitar pukul 6 sore kami tiba di Siem Reap. Informasi awal yang kami terima, kami akan turun di terminal dekat kota. Ketika kami turun kami heran sendiri, ini mah bukan terminal tapi semacam gudang tempat perisitirahatan bis. Tempatnya sepi, kecil, dan gak layak banget disebut terminal, jelas ini cuma “terminal” gadungan!! Begitu turun kami langsung disambut oleh para tukang tuk-tuk yang menawarkan jasa tuk-tuknya. Tadinya saya pingin jalan aja, kan katanya deket kota. Tapi ternyata jarak dari “terminal” ke pusat kota jauh banget, sekitar  7 KM. Kami pun memutuskan naik tuk-tuk saja seharga 2 $ . Satu tuk-tuk diisi 3 orang, saya dan teman saya terus abang-abang dari Malaysia.

SAM_1150

Sepertinya tuk-tuk ini berkonspirasi dengan supir bis tadi *devil eye*

Pertama kali naik tuk-tuk di Kamboja, saya agak-agak kaget. Ni supir minta diapain ya? Dengan santainya tuk-tuk nya jalan berlawanan arah dengan mobil-mobil lainnya. Saya udah gak tau teriak berapa kali gara-gara hampir ditabrak mobil. Huffft……Banyak-banyak istighfar deh pokoknya. Dan emang bener, jarak antara “terminal” gadungan dan pusat kota itu jauuuuuuh banget!! Untung deh saya gak jadi jalan kaki. Saya jadi curiga, jangan-jangan emang agen bisnya berkonspirasi sama supir tuk-tuk biar tuk-tuknya laris.

Setelah perjalanan 15 menit yang bikin jantung olahraga, akhirnya kami nyampe juga di hotel yang sudah kami booking. Mudah-mudahan hotelnya gak mengecewakan, saya udah capek kena tipu terus hahaha*lebay mode on*. Untung hotelnya gak mengecewakan, kamarnya luas dan nyamaaaaaann banget, betah pokoknya saya disitu. Recommended banget lah hotelnya! Kapan-kapan saya review deh hotelnya. Selesai bersih-bersih, saya keluar cari makan sekalian liat-liat suasana malam di Kamboja hihihi.

IMG_20150622_213351

Untung hotelnya gak mengecewakan hihihi

Agak susah memang cari makanan halal disini, karena udah muter-muter tapi gak dapet plus sayanya udah capek saya pun makan di restoran India *andalan*. Habis itu saya jalan-jalan lagi di Night Market-nya Siem Reap sambil belanja dikit-dikit hihihi. Night Market ini kaya pasar malam di Khaosan Road, jadi banyak dijual souvenir dan oleh-oleh lainnya. Saya gak lama-lama di Night Market, soalnya kaki udah pegel bangeeeeet, badan juga udah berontak minta diseret ke kasur. Udah dulu ya, besok kita lanjut lagi jalan-jalan di Siem Reap Kamboja, See you!!!

IMG20150506202629

Night Market Siem Reap ^^

IMG20150506215035

Kalau inget orang yang terkasih, pengen diborooong semua rasanya ^^

Kurs 1 Baht = 400 IDR
Kurs 1 USD = 13.000 IDR

Keterangan Baht IDR
Jajan di 711 64 25600
Tiket ke Aranyaphratet 48 19200
Tuk-tuk ke Border 50 20000
USD ($)
Bis dari Poipet ke Siem Reap 9 117000
Tuk-tuk ke kota 2 26000
Hotel 5 65000
Makan malam 5 65000
Oleh-oleh 1.5 19500
Total 357300
9 Responses to “Backpacking Indochina Day #6 : Perjalanan Thailand-Kamboja yang Mendebarkan”
  1. Ian April 21, 2016
    • Nenk Phytlee May 16, 2016
  2. Melisa June 18, 2016
    • Nenk Phytlee June 26, 2016
  3. prysillia September 1, 2016
    • Nenk Phytlee September 6, 2016
  4. sarah October 17, 2016
    • Nenk Phytlee October 24, 2016
  5. uci May 3, 2017

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.