Backpacking Indochina #Day 2 Malaysia : Masjid Jamek, Sultan Abdul Samad Building, Petronas, dan Chowkit

IMG_20150504_202413

Hola hola, yuk lanjutin cerita backpacking Indochina-nya. Kali ini kami memasuki hari ke-2, mau kemana nih? Keliling Kuala Lumpur!! Targetnya dapetin foto mainstream yang udah jadi a-must-thing-to-do in Malaysia. Foto di depan menara kembar Petronas hehe.

Setelah dapetin posisi PW di Musholla KLIA2 yang super duper dingin, akhirnya saya bisa tidur dengan nyenyak. Besoknya saya bangun jam 04.00 waktu Malaysia, waw nyubuh banget yak, padahal adzan shubuh jam 5.40 hehe. Mungkin saking excited-nya atau karena kedatengan segerombolan ibu-ibu yang berisik banget yak? Gak tau lah, yang jelas saya mau tidur lagi jadi gak bisa. Akhirnya saya beres-beres aja dan langsung mandi, sementara temen saya masih dengan santainya bobo cantik sambil senyum-senyum. Enak banget yak?huhuhu

Sambil menunggu adzan saya dandan dulu dan bangunin temen saya buat siap-siap. Habis shalat shubuh, kami makan dulu dengan lauk yang sama kayak semalem, kering tempe, ayam padang dan nasi hihi. FYI, kami emang sengaja bawa bekel buat ngehemat pengeluaran. Sekalian jaga-jaga di Kamboja kalau susah cari makanan halal hehe. Selesai makan, kami langsung menuju lantai 1, buat naik bis menuju KL Sentral. Kita tinggal beli tiket di konter yang tersedia, harganya tiketnya 10 RM atau sekitar Rp. 38.000.

IMG20150502072119

Tempat pembelian tiket bisa menuju KL

IMG_20150518_100025

Suasana dalam bis, enak banget buat tidur yak? hihii

Perjalanan dari KLIA 2 ke KL Sentral lumayan lama sekitar 1 jam, karena saya tidurnya gak puas semalem jadinya saya tidur deh dan temen saya pun ikut-ikutan tidur juga hahaha. Nyampe di KL Sentral kami langsung pergi ke loker penitipan tas. Ini pundak udah minta dihilangkan beban hidupnya T_T. Habis itu kami pergi ke lantai 2, niatnya sih mau beli tiket kereta ke Hat Yai buat nanti malem, tapi apalah daya tiket ke Hat Yai habis bis gak bersisa. Bahkan kelas ekonomi pun habis T_T. Saya cuma foto gambar keretanya buat kenang-kenangan huhu.

Gak dapet tiket keretanya, tapi dapet gambar keretanya :(

Gak dapet tiket keretanya, tapi dapet gambar keretanya 🙁

Kami melanjutkan perjalanan ke Terminal Puduraya, mau booking bis ke Hat Yai buat nanti malem. Seperti biasa bis favorit saya adalah Alisan (review bis nya bisa dibaca disini) hehe. Harga tiket KL-Hat Yai adalah 60 RM atau sekitar Rp. 228.000 kalau di rupiahin. Habis itu kami langsung menuju Masjid Jamek, salah satu bangunan masjid yang juga jadi tempat wisata yang paling terkenal di Kuala Lumpur.

IMG_20150527_105321

Masjid Jamek 🙂

Untungnya Kuala Lumpur punya LRT, jadi saya gak harus kepanasan buat keliling KL hihihi. Sampai di Masjid Jamek banyak orang yang sudah mulai datang. Sayangnya waktu itu masjidnya lagi di renovasi, jadi kurang indah dan artistik, tapi turis-turis yang lain sih cuek aja foto-foto. Yang lucu, turis-turis yang gak berhijab dan pakai pakaian tertutup, disuruh pakai baju sejenis jubah yang ada tudungnya. Kalau liat itu saya jadi inget film Harry Potter hihi, bedanya kalau di Harry Potter warnanya item, kalau disini warna warni.

IMG_20150527_105212

Buat orang-orang yang gak berhijab dan pake pakaian pendek. Berasa di Hogwarts hihihi :p

Gak banyak yang bisa dilakukan di Masjid Jamek selain foto-foto dan liat-liat hehe. Selanjutnya kami berjalan menuju Sultan Abdul Samad Building yang gak jauh dari Masjid Jamek, tinggal belok kiri nyampe deh hihihi. Ini nih salah satu a-must-visit place buat para turis yang berkunjung ke KL. Apalagi buat yang hobi foto, bangunannya cantik banget. Meskipun udah tua, tapi tetap terkesan artistik. Sultan Abdul Samad Building ini udah jadi tempat wajib buat foto, setiap kali saya liat temen saya yang jalan-jalan ke KL, pasti ada foto disini hehehe.

IMG_20150527_105514

On the way to Sultan Abdul Samad Building dan Dataran Merdeka

SAM_0773

Kompleks Sultan Abdul Samad Building yang jadi spot wajib buat foto-foto 🙂

IMG_20150527_103207

Nyelipin foto narsis ah hihihi

Tepat di depan Sultan Abdul Samad Building, ada Dataran Merdeka, lapangan luas yang ada bendera Malaysia di tengah-tengah. Entah kenapa bangunan ini juga jadi salah satu tempat favorit para turis buat foto-foto. Saya sih gak tertarik banget, soalnya menurut saya biasa aja sih, tapi demi jadi turis yang kekinian saya pun ikutan foto deh hehehe. Puas foto-foto di Sultan Abdul Samad Building dan Dataran Merdeka, kami jalan menuju KL Art Gallery. Di sini ada tulisan “I Love KL”, tapi ya ampuuuuuuun kalau mau foto disitu antrinya Subhanallah banget deh -_-, udah melebihi antrian sembako aja huhuhu. Karena saya malas ngantri (apalagi waktu itu panas banget), saya lebih milih ngadem ke Museum Textile. Nah kalau disini sepi banget, pas saya kesana cuma ada 2 makhluk yang lagi mengunjungi museum ini, yaitu saya dan temen saya hahaha, beda banget sama tulisan “I Love KL” disana.

IMG_20150527_103129

Dataran Merdeka 😀

IMG_20150527_104439

Ngadem dulu di museum 🙂

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Crowded-nya KL -__-

Pas waktu kami keluar museum, adzan mulai terdengar, kami pun langsung kembali ke Masjid Jamek buat shalat. Disana saya sempet tidur sebentar (padahal ada larangan tidur hihi), sempet juga dicurhatin ibu-ibu sambil nangis, duh saya kan jadi bingung -_-.  Setelah berhasil lepas dari curhatan si ibu-ibu, kami melanjutkan perjalanan menuju Petronas Twin Tower, si menara kembar yang fenomenal dari KL.

Untuk menuju kesana gampang banget, tinggal ambil LRT jurusan KLCC aja hehe. Tapi sayang, begitu kami sampai, tiba-tiba hujan turun. Waaaaahhh kecewa berat nih :(. Mana sebelum nyampe sana kami sempet bernyasar ria, karena gak tau depan Petronas yang mana hahaha. Nah kalau kalian bingung kayak kami besok, begitu keluar stasiun LRT langsung jalan ke gedung bagian kiri ya. Saya kemarin mah nyasar masuk mall dulu, terus muter ke kantor-kantor, padahal Petronasnya cuma di belakang doang -_-.

Sebagai backpacker kere, kami cuma bisa menunggu hujan di pinggir mall, bukan di kafe kayak bule-bule itu. Duh kan enak hujan-hujan minum kopi huhuhu. Kami hampir hopeless, soalnya hujan gak reda-reda. Ya Allah, masa batal foto di Petronas 🙁 padahal udah jauh-jauh ke Malaysia hiks T_T. Habis saya batin gitu, beberapa menit kemudian, mendadak langit cerah dan hujan pun berhenti. Alhamdulillah…..langsung deh kami take action foto-foto di Petronas itu. Pokoknya kami coba dari berbagai pose dan gaya hehehe. Ternyata sesi foto-foto di Petronas itu gak lama, paling Cuma 15 menit doang, padahal nunggunya 1 jam. Deuh gak papa deh, demi foto di PETRONAS !!!

IMG_20150527_104042

Susah banget yah selfie di Petronas :p

Yes, target hari ini berhasil!! Sekarang saatnya isi perut. Lagi-lagi kami sempet bingung mau isi perut dimana, saking bingungnya kami yang udah ngantri panjang-panjang buat beli token LRT malah keluar antrian. Akhirnya diputuskan kami makan di Bukit Bintang (bukan Bukit Bintang Yogya ya hehe). Di LRT, kami ketemu ibu-ibu asli Indonesia yang udah lama tinggal di Kuala Lumpur. Saya cerita kalau kami kebingungan cari makanan halal yang MURAH dan pas di lidah (sengaja saya tekanin hihi). Si ibu menyarankan saya untuk makan di Chow Kit, katanya banyak orang Indonesia dan makanan Indonesia disitu. Ya udah deh kami langsung berubah pikiran dan langsung memutuskan pergi ke Chow Kit.

SAM_0863

Waktu foto ada yang bikin gak fokus hihihi

Sebelumnya saya memang pernah baca kalau Chow Kit itu, kayak kampungnya orang Indonesia. Dan emang bener banget, begitu nyampe Chow Kit lagu pop Indonesia langsung kedengeran. Beberapa warung makan asli Indonesia juga ada disitu. Kami memutuskan untuk makan di salah satu warung Indonesia dan memesan menu pecel lele. Kami ketawa-ketawa aja, jauh-jauh ke Malaysia makannya Pecel Lele hahaha. Ah tapi urusan perut mah gak mau main-main hehe. Btw, makan disini lumayan murah loh, saya makan seporsi Pecel Lele dan air putih cuma habis 7.9 RM. Tentu murah dong dibandingin makan di tempat lain yang bisa habis nyampe 10 RM lebih.

IMG_20150527_104926

Menunya Indonesia banget yah hihihi

SAM_0859

Apapun negaranya, pecel lele makanannya :p

Urusan perut selesai, saatnya kami balik ke terminal Puduraya, tapi sebelumnya ke KL Sentral dulu buat ambil tas. Seperti biasa, nyampe Puduraya kami langsung jadi artis buat para calo bis, untung saya bisa bilang : “dah beli tiket” hahah. Kami mandi, shalat dan istirahat sebentar di Musholla Puduraya, jadwal berangkat bis kami jam 11.00 malem. Sambil nunggu saya wi-fi an dulu, sambil update foto dan chit chat sebentar hehe. Hari ini bener-bener sesuatu banget, nano-nano rasanya antara capek, seneng, lucu pokoknya seru deh!!! Besok kami udah pindah negara lagi dan siap memulai petualangan baru, Welcome Thailand! See you tomorrow!!

IMG_20150527_104301

Bye bye Malaysia :D, Welcome Thailand

PS : Bis yang akan kami tumpangi telat, jadinya kami berangkat jam 12.00 deh huhu. Untung bisnya enak hehee

 Total Pengeluaran Kami hari ini :

Kurs 1 MYR = 3800 IDR

Keterangan MYR IDR
Bis KLIA2 – KL 10 38000
Deposit Bag 5 19000
LRT ke Pasar Seni 1 3800
LRT ke Masjid Jamek 1 3800
LRT ke Plaza Rakyat 1 3800
Tiket KL-Hat Yai 60 228000
LRT ke Mesjid Jamek 1 3800
Jajan di 711 4.5 17100
LRT ke KLCC 1.6 6080
LRT ke Chowkit 4 15200
Makan 7.9 30020
LRT ke KL Sentral 2.5 9500
LRT ke Plaza Rakyat 3.4 12920
Total 102.9 391020

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.