Alhamdulillah, Makan Gratis di Masjid Chiang Mai

IMG_20150127_192728_20150127192845181[1]

Sudah hampir 24 jam kami ada di atas ular besi ini, dimulai dari Hat Yai ke Bangkok, kemudian Bangkok ke Chiang Mai. Badan saya udah pegel, perut saya udah dangdutan dari tadi pagi, tapi belum juga ada tanda-tanda kereta mau berhenti. Sepanjang perjalanan tidak ada hal yang begitu menarik, hanya ada bukit-bukit dan lembah yang dari tadi saya lihat. Masih bagus perjalanan Bandung-Yogya menurut saya, tapi para bule di sekitar kami sibuk ber-foto dan ber-waah ria.

Akhirnya jam 1 siang kami sampai juga, lumayan tepat waktu dibandingkan dengan kereta Hat Yai-Bangkok yang telatnya bikin kami jamuran nunggu. Sebenarnya saya udah lemes banget, dari kemarin malam perut belum diisi apa-apa. Cuma roti, susu, dan coklat yang setia menemani perjalanan saya selama di kereta. Saya sudah membayangkan makanan hangat berkuah, seperti bakso atau mie ayam gitu. Berharap ada yang jual kaya gitu di Chiang Mai. Hello ini Thailand, bukan Bandung. *fiuuuuh.

Sampai di stasiun kami pesan tiket pulang dulu, ternyata banyak juga bule-bule yang pakai cara sama. Maklumlah saat itu lagi high season, jadi daripada gak bisa pulang mending pesen dulu. Setelah itu kami diantar tuk tuk ke hotel, tarifnya 30 Baht (sekitar 11.400 rupiah) per orang. Agak mahal, soalnya harusnya cuma 20 Baht (sekitar 7.600 rupiah). Sampai di hotel kami langsung rebahan dan mandi. Hampir 24 jam kami gak menyentuh air, kamar mandi kereta yang kurang mendukung membuat kami malas mandi. Gak papa, namanya juga backpacker hehehe.

Jam 3 sore kami keluar hotel, niatnya cari makan sekalian sewa sepeda. Gak lupa dong dandan yang cantik karena rencananya kami mau narsis ria di kuil-kuil Chiang mai yang eksotis. Kami langsung menuju persewaan sepeda yang dekat. Tarif menyewa sepeda cukup murah, seharian cuma 50 Baht (sekitar 19.000 rupiah), tapi jaminannya yang mahal. Kita harus memberikan uang jaminan sebesar 2000 Baht (sekitar 760.000 rupiah). Kalau kita mengembalikan sepedanya dalam keadaan baik, maka uang 2000 Baht bisa kembali. Tapi kalau rusak atau hilang, ya uang 2000 Bahtnya diikhlaskan saja 😀

Dengan semangat 45 aka semangat cari makan kami mulai bersepeda. Sayangnya, tepat setelah kami menyewa sepeda dan mau jalan tiba-tiba hujan turun, duh sedihnya  T_T.  Tapi dari pada sepeda yang sudah kami bayar 50 baht dan uang jaminan 2000 baht  itu sia-sia akhirnya kami memutuskan untuk tetap bersepada pakai jas hujan. Target pertama kami adalah cari masjid dan makanan halal. Gak bisa ditawar lagi, cacing di perut kami udah teriak-teriak dari tadi. Setelah tanya sana-sini dan dibantu Mbah Google, kami mendapat informasi kalau ada masjid di dekat Chang Puak Gate.

IMG_20150127_185414

Walau hujan menghadang…… *nyanyi*

Kami bergegas menuju Cha Puak Gate, kebetulan saat kami tiba di Cha Puak Gate ada penjual sosis yang berjilbab, kami lalu bertanya pada penjual tersebut. Sesuai instruksi dari penjual sosis tadi, kami berjalan mengikuti jalan besar. Sebenarnya tepat di jalan depan Cha Puak Gate kita sudah bisa melihat pintu masjidnya, tapi karena itu pintu belakang dan ditutup jadi kami harus memutar lagi. Kalau mau kesana tinggal ikuti jalan besar saja, nanti akan ada gang pertama yang bertanda masjid, tinggal masuk dan ikuti jalan saja nanti masjidnya langsung ketemu, nama masjidnya An-Nur

Begitu sampai di gerbang masjid mata saya langsung nemu warung makan halal. Duh senangnya, saya teriak-teriak panggil teman saya. Eh, kok warungnya tutup ya? Tapi ada orang yang lagi masak. Ya udah kami tanya dulu, ternyata bener warungnya tutup 🙁 Mendadak kami jadi lemes lagi, tapi masih belum menyerah. Kami langsung masuk masjid, siapa tahu ada warung makan halal lainnya.

20141005_173124

Foto dulu dong di masjidnya hehehe

Di masjid kami lihat ada cowok yang lagi ngaji, agak gak enakan sih karena dia lagi serius ngaji tapi kita ganggu. Untungnya dengan senyum yang manis *salah fokus* dia menjawab pertanyaan kami. Ditambah lagi dia pinter bahasa Inggris, jadi kami gak kesusahan memahami jawaban dia. Intinya dia bilang kalau semua warung makan halal di Chiang Mai ini ditutup karena sedang Idul Adha. Ya ampun kami lupa, kalau sedang hari raya semua makanan halal tutup di Thailand 🙁 Kami jadi tambah lemes tapi masih ketawa-ketawa sendiri, lebih tepatnya ngetawain nasib kami yang ngenes ini. Hujan-hujan, nyasar, perut dangdutan, tapi warungnya tutup semua 🙁

Yaa… mau gimana lagi, kami memutuskan beli makan di sevel (711) aja. Padahal saya udah ngebayangin mie berkuah yang panas dan pedes masuk ke dalam perut saya*nelen ludah*. Tiba-tiba datang satu cowok lagi, tinggi dan berkulit hitam manis. Dalam bahasa Thailand dia bertanya pada cowok yang ngaji tadi. Mungkin dia tanya kami ini siapa, dari mana, mau ngapain. Setelah dijelaskan oleh cowok yang ngaji tadi, dia kemudian mengajak kami ngobrol. Untung juga dia bisa bahasa Inggris, jadi kami bisa nyambung. Kemudian dia menawarkan untuk makan di masjid ini saja.

He?Beneran ni ciyus? tanya saya dalam hati. Kami belum menjawab tapi masih lirik-lirikan satu sama lain. Kira-kira arti lirikan mata kami adalah begini :

“Gimana?Terima gak?”

“Tapi gak enakan”

Akhirnya temen saya ngajak diskusi dulu, mungkin dia bingung kalau kami main mata hahaha. Kesepakatan akhir kami terima tawaran cowok yang baik hati itu. Masalahnya saya juga males makan nasi instant sevel. Habis perjalanan yang cukup waw di atas kereta tadi, pengenlah manjain perut dikit hehehe. Begitu kami jawab “Ya”, dengan cekatan cowok baik hati tersebut menyiapkan tempat makan untuk kami. Semua makanan di keluarkan, mulai dari cemilan, makanan berat, nasi dan lain sebagainya. Mungkin dia melihat wajah  kami yang kaya gak dikasih makan berhari-hari haha.

IMG_20150127_185703

Akhirnya kesampean makan yang berkuah dan anget 😀

Alhamdulillah, saya bersyukur banget bisa ketemu orang sebaik ini. Saat-saat kelaperan dan ada yang ngasih makan gratis itu sesuatu banget deh hehe. Kami makan bareng sambil ngobrol-ngobrol, cowok yang menawari kami makan namanya Abdullah. Ternyata dia keturunan India, pantesan saya perhatiin idungnya mancung banget *salah fokus lagi*. Ibunya orang India dan bapaknya orang Myanmar, terus pindah ke Thailand dan jadi imam masjid disini. Kami mulai ngobrol ngalor ngidul, sampai gak kerasa makanan yang tadi banyak banget itu udah habis. Ampun deh keliatan banget lapernya hehehe.

IMG_20141006_224938

Tampang kami yang kelaparan, gak banget deh hahaha

Saya mulai kedinginan karena baju saya basah semua, kami pamit pulang dan menawarkan diri untuk mencuci piring. Tapi lagi-lagi Abdullah menolak, dia bilang biar ini menjadi pahalanya. Kami langsung speechless dan mau gak mau kami langsung pulang . Perut kami yang tadinya dangdutan sekarang udah tenang lagi. Kami sudah dapat energi baru buat keliling Chiang Mai. Sayang kami gak sempet foto sama Abdullah dan keluarganya 🙁 Terimakasih Abdullah, bapaknya Abdullah, cowok yang tadi lagi ngaji tapi kami ganggu. Semoga Allah membalas kebaikan kalian. Amiiin…. 😀

NB : Maaf gak banyak foto-foto, waktu itu udah kelaperan pake banget :p. Kebetulan waktu itu juga lagi hujan jadi gak bisa ngeluarin HP.

No Responses to “Alhamdulillah, Makan Gratis di Masjid Chiang Mai”

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.